Curahan Hati David Moyes

24 Januari 2014,

Gw ga ngerti lagi knapa semalam tim gw kalah lagi. Pemain yang gw tunjuk untuk adu penalti, cuma 1 yang jadi gol. Iya Flecther.. pemain yg lama cedera itu.. level fitness nya dia sih belum ok, cuma sejauh ini dia yang gw percaya buat megang lini tengah. Cleverley cuma bisa lari2 doang, anderson udah gw pinjemin ke Fiorentina, Jones baru sembuh dari cedera, ga mungkin lah gw paksa main dari awal, bisa ga fit terus dia. Carrick jg pemain pasif yang bisa nya ngoper2 pendek doang..gw ga ngerti kenapa Carrick bisa jd pemain kunci opa Fergie buat juara season lalu. Tapi seengganya carrick bisa ngoper sih..

Media juga pada berisik amat sih. Sekalinya kalah, foto gw langsung dipampang di halaman depan.. berlebihan.. kl kata orang Indonesia, lebay!! Mereka ga tau apa kalo AC Milan di posisi lebih kacau dari Tim gw? Spesial bener kayanya gw..

Owner2 gw juga udah mulai bawel.. bikin males ke kantor.. kalo ketemu gw mukanya malesin.. bawaannya pingin nonjok.. cuma ya gimana, mereka kan bos gw.. harusnya sabar dong.. kan gw dikasih 6 tahun buat bangun ini tim. Gw sih fine2 aja kl dipecat, dapet duit kompensasi kan jadinya. Tapi ya kan ga ada yang instan.. mie instan aja kudu dimasak dulu. Masa mereka mau gw tau2 menang terus sih..

Ini lagi Evra sama Ferdinand bikin makin pusing.. ga mau perpanjang kontrak. Mau cabut dr ini tim. Gw sih santai, mereka jg udah tua, lambat, sering out possession, cuma ya gimana, pelapisnya belum bisa nyamain standar mereka berdua..

Belum lagi Rooney sama RVP ga sembuh2. Makin pusing gw.. chicharito mulai mandul, welbeck sukanya buang kesempatan. Ga pernah dengerin kata2 orang bijak kali welbeck.. “kesempatan hanya datang 1 kali, jangan disia2kan”..

Pusing kepala ai..ga ngerti lagi deh gw. Wasit2 juga sering ngerugiin.. padahal dulu ini tim sering diuntungin wasit. Sial banget nasib gw. *tepok jidat

Gw punya solusi sih, tp nih owner2 kudu ngeluarin duit banyak buat beli pemain baru.. yang paling deket ya juan Mata. Gw tawar 37 Jt pounds. Rekor klub coy.. chelsea setuju lah pasti, wong finansial mereka merugi kok.. abis ini gw meluncur ke jerman. Mau bajak Dante dari Munich. Ya mau ga mau ini owner kudu ngeluarin duit lagi. Pokoknya prinsip gwm kalo mau menang, kudu keluar duit banyak.. simpel kan pikiran gw. Dulu aja di everton yg duitnya sedikit, gw bisa stabil di papan tengah. Coba bayangin kalo duit club nya banyak, bisa juara champions gw.

Gw jg ga suka ini media suka ngebesar2in masalah kagawa yang jarang dimainin. Ente siapa emang hah? Kan gw managernya, terserah gw dong! Lagipula kagawa kan dari asia. Mana mungkin lah pemain asia bisa bersaing dikompetisi eropa kaya gini. Kalo ada tawaran sih bakal gw jual itu bocah asia..

Udah dulu deh curahannya. Mau liburan dulu, ngabisin dana scouting. Sayang kan dana nya kalo ga dipake. Lagipula tim gw udah kalah di FA cup. Jadi dapet jatah libur lagi deh.. enakkan jadi gw..

Ttd

David Moyes

Advertisements

Siap (?)

Mulai berdiri beranjak dari tempat duduk menuju kendaraan untuk pulang.. ah saya kurang beruntung., antriannya berlebihan. Ya kira-kira butuh waktu hampir 1 jam untuk keluar dari area tersebut. Sambil membunuh sepi pun kami pun memulai suatu percakapan,

“Kesampigkan tentang suka atau ga suka, kalau kamu ada yang lamar tahun ini, kmu terima?”

“Iya aku terima. Siapa sih yang ga mau nikah? Umur juga sudah segini”

“Oh”

Kendaraan pun mulai maju sedikit demi sedikit. Gatal rasanya ingin menerobos seenak jidat agar cepat keluar dari antrian tersebut. Ya tapi kami tidak cukup jongos untuk berbuat seperti itu.

“Aku siap kok kalau ada yang ajak nikah. Walaupun aku sedang tidak ada partner, tapi aku tahu apa yang harus dilakukan untuk menjadi seorang istri”

“Hehehe”

Sudah lebih 30 menit mengantri untuk keluar, tapi belum selesai juga. Ah membosankan.

“Aku juga siap. Ya mungkin aku terlihat seperti tidak menyiapkan apa-apa, tetapi aku memikirkan semua hal ysng diperlukan. Menurut kamu?”

“Kalau dari pengelihatan aku dan mungkin karena kuantitas kita bertemu kecil, kamu seperti tidak terlihat siap”

“Kalau aku bilang aku siap, kamu percaya?”

“Aku percaya.”

“Segampang itu?kan aku terlihat belum siap menurut kamu.”

“Selama kamu bilang kalau kamu siap, berarti kamu memang sudah siap. Tidak ada yang perlu dipertanyakan. Itu sudah cukup buat aku”

Akhirnya kami keluar dari area tersebut dan berpisah di tempat yang telah disepakati.

🙂